KIAT UNTUK MEMAJUKAN PRODI

Diposkan oleh Label: di


HUBUNGAN SOSIAL ANTARA DOSEN SENIOR DAN JUNIOR


Arundati Shinta
Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45
Yogyakarta



Interaksi sosial yang saling mendukung antar dosen adalah hasil dari kerja keras, bukan karena hasil pergaulan sosial normatif semata. Hal ini karena interaksi sosial yang mendukung sebenarnya tidak lepas dari pasang surutnya emosi. Kadang kala ketika emosi sedang pasang maka interaksi yang ada adalah penuh hujat dan amarah. Ketika emosi sedang surut, maka hubungan sosial menjadi cair.

Persoalannya, emosi bukan suatu benda yang dengan mudahnya dibolak-balik dari rasa marah menjadi kalem. Ada rasa dendam ketika kolega dosen pada masa lalu menyakiti kita. Ini terjadi karena emosi terkandung dalam kepribadian. Ada dosen dengan kepribadian menenangkan keadaan, namun ada juga dosen yang mempunyai kepribadian heboh serta penuh dengan kecemasan menghadapi segala situasi. Kepribadian dosen yang berwarna-warni inilah yang menjadikan suatu program studi menjadi seperti taman bunga. Hasil pengelolaan ’taman bunga’ akan menjadi semarak atau tidak sangat bergantung pada usaha dari tukang kebun, dan juga jenis tanamannya. Ada tanaman yang bunganya sangat kecil serta tidak menarik, namun ada tanaman dengan bunga yang besar serta berwarna cerah.


Hal ini menunjukkan bahwa bertemunya tukang kebun (pimpinan) yang piawai dalam mengelola anak buah serta tanaman yang dikelola (dosen) mempunyai bunga yang besar serta menarik (potensi diri yang besar), maka taman bunganya akan cemerlang. Ketika tukang kebunnya pemalas dan sering memberi alasan pembenar untuk menutupi kemalasannya, namun tanaman yang ada di depannya punya potensi besar, maka kebunnya menjadi kurang cemerlang.

Salah satu usaha tukang kebun (pimpinan) untuk mengelola tanaman (dosen) di prodi Psikologi UP45 adalah memberikan pernyataan-pernyataan positif pada lingkungan sosial mengenai prestasi dosen. Hal ini telah dilakukan pada acara visitasi Prodi S1 Psikologi UAD (Universitas Ahmad Dahlan) Yogyakarta, pada 7 Agustus 2017. Dosen yang didampingi untuk diperkenalkan prestasinya pada asesor akreditasi yaitu Dewi Handayani Harahap, S.Psi., M.Psi., yang telah menjadi alumni berprestasi Fakultas Psikologi UAD. Prestasi alumni yang cemerlang tentu saja akan menaikkan nilai akreditasi Psikologi UAD. Selain itu, kerjasama antara Psikologi UP45 dengan Psikologi UAD akan semakin erat.

Apa saja yang dilakukan pimpinan Psikologi UAD untuk ’mempersiapkan’ user alumni dan alumni UAD dalam menghadapi visitasi akreditasi tersebut? Pertemuan dipimpin oleh Kepala BPM (Badan Penjaminan Mutu) yaitu Ibu Utik Bidayati, SE, MM. Asesor yang datang adalah Prof. Dr. Suryanto dan Dr. Dra. Setiasih, M.Kes. Topik pertanyaan adalah:

  1. Pemahaman tentang visi dan misi Prodi Psikologi UAD adalah turunan dari visi misi fakultas dan universitas. Istilah dalam borang akreditasi adalah Irisan branding visi antara universitas, fakultas, dan prodi.

  1. Evaluasi dari user terkait kualitas alumni. Asesor menanyakan tentang kiprah alumni di UP45, kiprah itu relevan atau tidak dengan visi misi UAD, kemampuan apa saja yang menonjol, kemampuan yang kurang berkembang. Pertanyaan-pertanyaan itu mencerminkan hal-hal sebagai berikut: integritas (etika dan moral), keahlian berdasarkan bidang ilmu (profesionalisme), bahasa Inggris, penggunaan teknologi informasi (IT), komunikasi, kerjasama tim, dan pengembangan diri. Semua aspek itu ditampilkan dalam grafik histogram ”Prosentase Penilaian Kompetensi Alumni oleh Pengguna”.




  1. Sosialisasi Visi misi Psikologi UAD ada di mana saja?
(a). Poster / banner di ruang kuliah, ruang dosen, laboratorium psikologi
(b). Kuliah perdana, perkuliahan, kegiatan kemahasiswaan lainnya
(c). Dicantumkan dalam buku panduan, buku laboratorium
(d). Website, blogsite
(e). Brosur yang disebarkan di SMA / tempat pendaftara.

  1. Pelaksanaan tracer study
(a). Waktu pelaksanaan, rutin / tidak
(b). Keberadaan jaringan alumni, media sosialnya apa saja, akun alumni
(c). Petugas yang mengelola alumni, SK Rektor.
(d). Penyediaan formulir almuni di tata usaha
(e). Manfaat alumni, sumbangan alumni
(f). Masa tunggu alumni
(g). Peran alumni dalam revisi kurikulum. Kurikulum yang dipersoalkan adalah kemampuan alumni dalam bidang Bahasa Inggris dan kemampuan menulis. Bahasa Inggris harus lebih ditekankan dalam berbagai bidang, dan pelatihan menulis harus lebih intensif.
(h). Peran alumni dalam tri dharma perguruan tinggi dosen.


Adanya undangan dari Psikologi UAD ini juga sangat berguna untuk persiapan visitasi bagi Psikologi UP45. Semoga kebaikan, keunggulan, dan mukjizat yang terjadi di Psikologi UAD juga menular di Psikologi UP45. 



Post a Comment
Tidak diperbolehkan adanya unsur sara dan kata-kata yang kurang terpuji

Back to Top