APA SAJA YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM PERENCANAAN DAN DESAIN CASING PEMBORAN?

Diposkan oleh Label: di


Rauf Wanda Adkhani Nur Rokhman
Teknik Perminyakan
Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta

Istimewa
Setelah suatu pemboran sumur minyak dan gas mencapai kedalaman tertentu, maka perlu dipasang casing. Setelah dipasang casing, kemudian disusul dengan proses penyemenan. Casing merupakan suatu pipa baja yang berfungsi antara lain untuk  mencegah gugurnya dinding sumur, menutup zona bertekanan abnormal pada sumur dan menyediakan ruangan untuk peralatan bawah permukaan dalam memproduksi migas dalam sumur. Tujuan utama daripada perencanaan casing adalah mendapatkan rangkaian casing yang cukup kuat dan mampu melindungi sumur, baik selama pemboran maupun produksi nantinya. Selain itu, juga dapat digunakan untuk menghitung besarnya biaya yang akan dikeluarkan nantinya untuk penggunaan casing.
Secara garis besar rangkaian casing yang direncanakan untuk dipasang pada suatu sumur harus memenuhi persyaratan berikut :

  • Mampu menahan beban Burst. Beban burst dapat berasal dari tekanan kepala sumur, tekanan hidrostatik lumpur pemboran dan tekanan pada saat penyemanan. Penyebab lainnya adalah, semua kondisi yang dapat menyebabkan harga dari Pi (tekanan yang berasal dari kolom fluida di dalam casing) dikurangi dengan Pe (tekanan yang berasal dari kolom fluida diluar casing) nilainya positif. Tekanan burst adalah tekanan minimum (Pi - Pe) yang dapat menyebabkan pecahnya casing.
  • Mampu menahan beban Collapse. Pengertiannya adalah, tekanan fluida yang berada di dalam casing (Pi) menjadi lebih kecil daripada fluida yang berada di luar casing (Pe). Hal ini yang nantinya akan mengakibatkan casing menjadi remuk.
  • Mampu menahan beban Tension. Beban tension adalah beban yang ditimbulkan oleh berat rangkaian casing. Beban tension terbesar terdapat di permukaan, dan mengecil  sampai nol, di suatu titik pada rangkaian casing. Apabila beban casing melampaui minimum kekuatannya, maka casing akan mengalami deformasi 2) permanen. Deformasi akan terjadi pada sambungan casing.
  • Mampu menahan beban tension yang ditimbulkan oleh deviasi lubang bor. Pada perencanan casing untuk lubang bor yang mengalami deviasi, beban tension yang timbul pada casing disekitar titik belok tersebut harus diperhitungkan.
  • Tidak ada kebocoran pada sambungan pipa
  • Tidak pernah terkena korosi dan kerapuhan
  • Mampu menahan beban kompresi
  • Mampu menahan beban puntiran

Langkah pertama, untuk memilih casing yang memenuhi syarat diatas, yaitu dengan cara menentukan kondisi apa yang dapat membuat masing-masing beban mencapai harga maksimum. Dengan membuat masing-masing beban mencapai harga maksimum, maka akan diperoleh casing yang kuat. Penentuan beban burst menjadi hal yang pertama kali dilakukan dalam perencanaan casing. Hasil ini kemudian akan diuji mengikuti urutan terhadap beban collapse dan tension. Apabila dalam langkah tersebut ternyata casing tidak kuat menahan beban, maka perencanaan harus diulang dari langkah semula.
Dalam perencanaan desain casing, biasanya juga dikenal dengan istilah angka keselamatan casing. Angka keselamatan casing adalah suatu angka keselamatan yang digunakan untuk collapse, burst dan tension strength. Hal ini dikarenakan tegangan pada casing tidak dapat ditentukan secara pasti, dan untuk menjamin rangkaian casing dalam keadaan aman. Untuk mengatasinya, maka diperlukan batas keamanan untuk memperkecil kesalahan yang mungkin terjadi. Faktor utama dalam pemilihan desain casing ada dua yakni:
  • Angka keselamatan boleh kecil, apabila data kekuatan casing yang digunakan cukup teliti sehingga mendekati harga minimumnya.
  • Angka keselamatan besar, apabila terjadi kegagalan (failure) yang dapat menyebabkan kerugian ekonomis yang lebih besar dan membahayakan aspek keselamatan pegawai yang melaksanakan pekerjaan pemasangan casing.
Perencanaan desain casing yang maksimal dan matang, sangat menentukan keberhasilan dalam pekerjaan selanjutnya. Dalam setiap pekerjaan pengeboran di bidang migas, pekerjaan satu dengan yang lain berkaitan erat. Satu dari pekerjaan tersebut gagal, maka pekerjaan selanjutnya jelas terhambat. Faktor sekecil apapun dalam perencanaan casing, harus diperhitungkan untuk menghasilkan pekerjaan yang sukses dan ekonomis.
                             
Glossary :
1.) Deformasi         : perubahan bentuk

Daftar Pustaka :
Rubiandini, Rudi Ir. Diktat Kuliah Teknik dan Alat Pemboran. Himpunan Mahasiswa Teknik
       Perminyakan “HMTM Patra” ITB. Bandung

Post a Comment
Tidak diperbolehkan adanya unsur sara dan kata-kata yang kurang terpuji

Back to Top