PENGELOLAAN SAMPAH DAN PERTENGKARAN DALAM RUMAH TANGGA

Diposkan oleh Label: di
Arundati Shinta 
Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta



istimewa
Sampah adalah barang yang tidak berguna dan harus disingkirkan jauh-jauh dari rumah, bila rumah ingin dianggap sebagai tempat yang nyaman untuk istirahat. Ini adalah pendapat  suami saya. Pendapat itu tidak salah tetapi tidak membuat saya nyaman. Hal ini karena saya mengajar psikologi lingkugan dan selalu mendorong mahasiswa untuk peduli pada sampah. Saya merasa seperti orang munafik. Menurut psikologi lingkungan, kita harus bisa mendaur ulang sampah. Daur ulang sampah yang saya lakukan yaitu dengan memilah sampah berdasarkan jenisnya (organik dan non organik). Sampah non organik dipilah lagi dan dimasukkan dalam dua dos besar bekas bungkus komputer. Dua dos itu untuk sampah plastik dan kertas. Suami yang melihat dua dos tergeletak di pojok ruangan merasa terganggu dan ia selalu menyingkirkan dua dos tersebut. Tidak berapa lama kemudian kami berdua bertengkar gara-gara sampah. Sungguh saya menjadi tertekan.

Setelah emosi reda, saya kemudian mempunyai ide cemerlang, meskipun sebenanrya ide itu sederhana saja pengerjaannya. Dua dos tempat sampah itu saya hias secantik mungkin dengan cara ditempel kertas kado. Agar pemandangan dos sampah tidak membosankan, maka gambar kertas kado itu harus sering diganti sehingga ukuran dos pun harus diperkecil. Dos ukuran kecil akan mempercepat sirkulasi sampah. Dos yang digunakan yaitu bekas bungkus mie instan. Semua sampah plastik dan kertas harus ditata rapi. Untuk memenuhi prinsip daur ulang, maka produk detergen yang digunakan harus sama sehingga warna bungkusnya juga sama. Kumpulan bungkus detergen ini kemudian disetorkan pada bank sampah dekat desa saya. Oleh penduduk setempat, bungkus-bungkus detergen yang sama warnanya itu kemudian ditata rapi, dijahit, dan dilapisi dengan kain blaco di dalamnya. Jadilah bungkus detergen menjadi tas belanja yang cantik. Teman-teman dosen dan mahasiswa menjadi tertarik dan ikut membelinya.

Jadi dampak dari usaha mempercantik dos sampah adalah suami tidak marah lagi, rumah tetap nyaman, dan saya tidak mengalami depresi lagi. Jadi kunci utama pengelolaan sampah non organik untuk skala rumah tanga yaitu penataan yang menarik, rapi dan tidak mengganggu kenyamanan penghuninya.

Tulisan ini dimuat di Kompasiana.com
Post a Comment
Tidak diperbolehkan adanya unsur sara dan kata-kata yang kurang terpuji

Back to Top